Pengalaman menjelajah pusat batu permata dan akik di Rawa Bening – Juni 2015

Ntah kapan mulai sering dengar soal batu akik, sampai suatu saat ikutan acara arisan keluarga istri gue. Nah di acara itu hadir si om yang pake cincin batu akik.. Gak tanggung2 jari kanan dan kiri penuh cincin batu akik yang besar2. 

Nah, sejak itu jadi kepengen ikutan punya batu akik, tapi gak mau yang terlalu besar dan keliatan kayak mistis hehe. Ternyata demam batu akik membuat banyak penjual mencoba peruntungannya.. Yang jual mulai dari cuma beberapa batu yang di gelar dipinggiran sampe ke toko yang lebih besar

 “penjual batu akik di pinggir jalan saat car free day di kerubungi orang yang either cuma liat ato yang beneran pengen beli”

Nah karena makin penasaran, gue makin kepikiran kepengen punya. Pas lagi jalan sama temen gue ke thamcit untuk liat batik.. Gue ngobrol ma temen gue..

  • Gue: bro, kalo gak salah disini juga ada yang jual batu akik… Liat yuk
  • Temen: ayuk aja.. Cuma kayaknya disini dikit deh..
  • Pas muter2, soalnya toko2 yang jual pada tutup
  • Temen: kalo mau, mendingan kapan2 kita ke pusat nya aja, di Rawa Bening.. Nah banyak banget tuh.. Lu pasti puas
  • Gue: siap.. Yuk

Rawa Bening

Gue ama temen akhirnya berangkat ke rawa bening di suatu pagi menjelang siang. Pas mau nyampe ditempat yang deket ama stasiun Jatinegara, gue makin semangat. Gimana tidak, dari luar aja udah keliatan geliat pedagang dari yang jual bongkahan batu di bak mobil pick up sampai yang jual eceran di pinggir jalan. “Nanti di dalam lu bisa lebih puas lagi bro”, kata temen gue. “gue juga lagi mau cari iketan buat batu gue nih”. “eh maksud nya apa cari iketan?” tanya gue yang kebingungan. “itu lho.. Cincin buat mengikat batu yang gue udah punya” jawabnya. “ooo.. Sampe jual terpisah gitu yah.. Makin penasaran nih”.

  “keliatan nih gedung Pusat batu rawa bening”  
Habis nyari parkir yang rada sulit apalagi parkiran basement nya cukup gelap dan berkesan seram. Cuma… Mobil2 yang parkir bukan jelek2.. Menengah ke atas lah, membuktikan kalo bisnis batu permata dan akik cukup menjanjikan.

Begitu nyampe didalam gedung yang mirip ITC, cuma bedanya ya… Disini gile bener.. Batu2 di jual beraneka ragam, dipasang ntah dalam mangkuk, warna warna macam Kolang kaling ato jelly hehe..sampe yang udh jadi cincin di taro di etalase kaca.

   
“gambar diambil dari hasil search google”

 

“gambar diambil dari hasil search google”

Banyak calon pembeli yang ntah kolektor yang berburu batu inceran maupun harap2 dapet yang langka katanya, ato juga bisa jadi penjual juga yang cari modal untuk barang dagangannya. Gak dikit yang bawa macam bulpen… Yang ternyata itu semacam senter. “buat liat batu nya tembus sinar ato nggak. Juga utk liat dalem batu nya ada yang cacat apa gak”, gitu kata temen gue.

Di gedung 3 lantai ini… Ternyata gak cuma jualan batu permata semacam berlian, ruby, safir, zamrud… Tapi jelas juga jual jenis batu akik macam batu bacan, Red baron, kecubung, Garut, dan banyak lagi. Selain itu.. Banyak yang jual iketan batu cincin dari yang model tanam, jadi diatas cincin ada kayak wadah untuk taro batu nya, ataupun model ikat.. Jadi di cincin bagian atas tempat taro batu, ada semacam kaitan untuk nahan batu di bagian atas. Iketan ato cincin yang model ya beraneka ragam ini baik untuk cowok atopun cewek, di jual eceran atopun grosiran. Bahannya pun macem2 meskipun yang banyak yang bahan stainless steel, titanium, dan perak. 

Gak cuma batu dan cincin.. Disini pun banyak penjual jasa… Ngapain mereka? Ternyata jual jasa potong dan bentuk batu bongkahan ke bentuk batu cincin siap pasang. Gila bener… Sampe jasa untuk poles batu dan cincin pun ada.. Yang  kurang rasanya cuma tambang batu nya aja haha.

Yak… Gak mau bikin temen gue cuma capek nyetir buat nganterin gue kesini, gue mulai gerilya untuk cari beberapa batu dan iketannya. Sekalian ikut ngerasain geliat bisnis batu yang lagi naik daun ini. Nah ceritanya lanjut disini yah soal batu yang akhirnya gue beli untuk pengalaman pertama.

Thanks buat Yaens temen gue yang dengan baik nemenin ke rawa bening.. Juga buat Dody dan Hengky yang nemenin muter2 pas kunjungan berikutnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s